POPULER

Kolaborasi Puluhan Museum se Indonesia, demi Tingkatkan Kunjungan Masyarakat ke Museum

Kolaborasi Puluhan Museum se Indonesia, demi Tingkatkan Kunjungan Masyarakat ke Museum

WARTAJOGLO, Semarang - Demi meningkatkan minat masyarakat berkunjung ke museum, sebuah acara yang mengkolaborasikan 33 museum se Indonesia, digelar di  Museum Jawa Tengah Ranggawarsita, Kota Semarang.

Dalam kegiatan bertema Merawat Titipan Nusantara itu, 33 museum dari berbagai daerah di Indonesia ini memamerkan koleksi unggulannya.

“Kita ingin mengenalkan pada masyarakat bahwa museum ada peninggalan-peninggalan dan bisa mengambil pelajaran dari sana,” kata Uswatun Hasanah, Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Jateng.

Kolaborasi antara 33 museum se Indonesia digelar di Museum Ranggawarsita Jawa Tengah

Melalui kegiatan kolaborasi antarmuseum setidaknya bisa mengenalkan peninggalan lalu, sehingga masyarakat menyadari adanya museum dan mengunjunginya sebagai wujud pengenalan sejarah.

“Adapun tujuan kolaborasi antarmuseum ini erat kaitannya dengan momen peringatan Hari Lahirnya Pancasila setiap 1 Juni yang pada momen itu, nilai persatuan bangsa dijunjung tinggi,” ujarnya.

Pameran akan berlangsung hingga !3 Juni besok, dengan museum peserta di antaranya tuan rumah Museum Jawa Tengah Ranggawarsita, kemudian Museum Penerangan Kominfo TMII Jakarta, Museum Bank Indonesia Jakarta, Museum Tanah dan Pertanian Bogor Jabar, dan Museum KAA Bandung Jabar.

Perwakilan Museum Bank Indonesia Jakarta Arum Bunga Difitri mengaku sangat berkesan dengan acara ini dan berharap masyarakat mencintai sejarah bangsa, dan merawat koleksi peninggalan dengan penuh kasih sayang.

“Acara ini sangat berguna sekali bagi generasi sekarang karena seperti yang kita ketahui generasi Z, mungkin harus sudah mulai dipupuk, di mana sih caranya kita mengenal sejarah kita, dan mengetahui bagaimana koleksi kita sebelumnya. Apa sih pesan yang dulu disampaikan leluhur kita, dan bagaimana pesan yang tersirat,” kata dia.

Seorang pengunjung bernama Ineska dari Kota Semarang menyebut kegiatan tersebut merupakan hal spektakuler, seperti adanya wayang dan koleksi museum se-Indonesia sehingga dirinya dapat mengetahui banyak wawasan di museum.

“Yang paling berkesan saya lihat kayak ada wayang potehi, ternyata museumnya banyak menyimpan sejarah,” ujarnya. //Lis

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

close