POPULER

About

Polres Wonogiri Bekuk Ayah Tiri Cabul

Polres Wonogiri Bekuk Ayah Tiri Cabul

WARTAJOGLO, Wonogiri - Satreskrim Polres Wonogiri Polda Jawa Tengah melalui unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA), ungkap kasus persetubuhan terhadap anak dibawah umur. Selasa (19/12/2023)

Kasus ini dilakukan selama kurun waktu Maret 2021 - September 2023 oleh seorang ayah tiri terhadap anak tirinya yang berumur 18 tahun.

Kapolres Wonogiri AKBP Andi Muhammad Indra Waspada Amirullah, S.H., S.I.K., M.M., M.Si., melalui Kasi Humas Polres Wonogiri AKP Anom Prabowo, S.H., M.H., mengatakan bahwa, kejadian tersebut di laporkan oleh orang tua korban JM (53) pada Kamis (7/12/2023).


AKP Anom menambahkan bahwa, persetubuhan yang dilakukan oleh pelaku yang tiada lain ayah tirinya tersebut sebelumnya di laporkan ke Polres Wonogiri oleh Ayah korban yang tentunya langsung di limpahkan ke unit PPA Sat Reskrim Polres Wonogiri untuk menyelidikan dan penyidikan lebih lanjut.

“Perbuatan yang dilakukan oleh pelaku N (52) warga Kecamatan Girimarto terhadap korban SBM (18) di lakukan disaat ibu korban atau istri siri pelaku tidak ada di rumah. Pelapor mendapatkan informasi adanya persetubuhan ini dari cerita anaknya yang selama ini sudah menjadi budak syahwat ayah tirinya” ungkapnya.

Selanjutnya, AKP Anom juga menjelaskan bahwa, kronologis kejadian tersebut dilakukan pelaku N (52) sudah terjadi 10 kali dengan rincian 7 kali di lakukan di rumah pelaku dan 3 kali dilakukan di rumah nenek dari korban ini. 

Kejadian di lakukan selama 2 tahun lebih mulai dari Maret 2021- September 2023 dan kesemuanya dilakukan di Wilayah Kecamatan Girimarto. 

Kejadian yang pertama dilakukan ketika korban masih berusia 16 tahun.

"Lalu untuk modus operandinya sendiri itu ialah ayahnya ini menyetubuhi anak tirinya dengan mengancam akan menceraikan ibu kandungnya. Lalu, motifnya memang pelaku ingin memenuhi nafsu birahinya," ucapnya

“Untuk barang bukti yang kami amankan adalah 1 stel pakaian korban dan 1 unit Handphone OPPO F5,” imbuhnya.

Selanjutnya, atas perbuatannya, pelaku disangkakan Pasal 81 Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 17 Tahun 2016 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang undang Nomor 1 Tahun 2016 tentang Perubahan Kedua atas Undang undang Nomor 23 Tahun 2002 Tentang Perlindungan Anak Menjadi Undang undang atau pasal 6 jo pasal 15 Undang undang Republik Indonesia Nomor 12 Tahun 2022, tentang tindak pidana kekerasan seksual dengan ancaman pidana penjara paling singkat 5 tahun dan paling lama 15 tahun dan denda paling banyak 5 miliar rupiah.

Dikarenakan pelaku merupakan ayah tiri daripada korban maka hukuman ancaman pidana pokok ditambah sepertiga, kurang lebih dari 15 tahun menjadi 20 tahun. //Hum

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

close