TfG6TUW8BUO7GSd6TpMoTSd7GA==
,, |

Breaking News

Jaga Ekosistem Alam, Siswa-siswi Kelas 7 SMP Muhammadiyah PK Solo Tanam Bibit Mangrove

WARTAJOGLO, Semarang - Sebanyak 126 siswa SMP Muhammadiyah Program Khusus Kottabarat Surakarta mengikuti kegiatan penanaman bibit pohon mangrove. 

Kegiatan tersebut merupakan rangkaian dari edukasi proses dan budi daya bibit mangrove saat outing class di Maerokoco Semarang, Kamis (4/1/2024).

Dipilihnya destinasi Taman Maerokoco karena sesuai dengan tema gaya hidup berkelanjutan proyek penguatan profil pelajar pancasila P5.

Tiba di Maerokoco Semarang, siswa-siswi disambut oleh pemandu wisata, Topo dan tim. Para siswa mendapatkan penjelasan tentang budi daya dan proses penamanan mangrove di Anjung Surakarta. 

Menurut Topo, penanaman pohon mangrove memiliki banyak fungsi dalam menjaga ekosistem alam.

Para siswa SMP Muhammadiyah PK Solo melkaukan penanaman bibit mangrove di Taman Maerokoco Semarang

“Hutan mangrove bisa berfungsi melindungi garis pantai, sebagai penghalang alam terhadap badai dan banjir, melindungi garis pantai dari erosi dan membantu mengurangi dampak bencana alam,” jelasnya.

Setelah diberikan penjelasan pentingnya pohon mangrove, para siswa diajak mengenal pohon mangrove lebih dekat. Menariknya, mereka diajak menanam pohon mangrove bersama dengan tim maerokoco. Terlihat para siswa cukup antusias karena baru pertama kali menanam pohon mangrove.

Akhdan Zhafif Abadi, salah satu siswa mengaku senang dan mendapatkan banyak manfaat dari kegiatan tersebut. Ia menyampaikan menanam pohon mangrove di pesisir laut sangat diperlukan agar menguraingi dampak abrasi yang terjadi akibat gerakan air laut. Selain itu, hutan mangrove menjadi tempat tumbuh berkembang habitat berupa tumbuhan dan hewan.

Sementara itu, Hermawan Adi Saputra, guru pendamping, menekankan pentingnya kegiatan outing class di kawasan hutan mangrove karena memberikan pesan edukasi kepada para siswa untuk menjaga keberlangsungan kehidupan yang berkelanjutan. “Dengan ini siswa bisa mengamati secara langsung budi daya penanaman mangrove dan meningkatkan rasa cinta terhadap lingkungan,” jelasnya.

Para siswa berkeliling di hutan mangrove dan miniatur kota atau kabupaten Jawa Tengah. Mereka melihat bangunan yang berfungsi sebagai ruang publik seperti Anjungan Suci dan salinan Masjid Agung Demak. Selain itu, hal yang membuat para siswa tertarik adalah berjalan-jalan menyusuri hutan mangrove dan menyusuri jalan setapak. Jalan ini terbuat dari papan kayu dan terletak di atas danau yang mengelilingi kawasan Grand Maerokoco. Terlihat beberapa armada kapal dan kereta kelinci dari sana. Meski suasana panas, para siswa merasa senang dan menikmati.

Penulis: Hermawan Adi Saputra, Staf Humas SMP Muhammadiyah PK Kottabarat Surakarta

Type above and press Enter to search.

close