TfG6TUW8BUO7GSd6TpMoTSd7GA==
,, |

Breaking News

Adam Smith dan The Invisible Hand yang Menggemparkan Dunia

WARTAJOGLO - Tanggal 5 Juni menjadi hari bersejarah bagi perkembangan ilmu ekonomi di dunia. Pasalnya pada 5 Juni 1723 lahirlah sosok Adam Smith yang menjadi salah satu tokoh paling berpengaruh dalam sejarah ekonomi dan dikenal sebagai Bapak Ekonomi Modern.

Sebagai seorang filsuf dan ilmuwan, Adam Smith banyak membuat karya tulis, dan yang paling terkenal adalah "The Wealth of Nations".

Adam Smith, lahir di Kirkcaldy, Skotlandia. Dia adalah anak tunggal dari pasangan Adam Smith Sr., seorang pengawas bea cukai, dan Margaret Douglas. Ayahnya meninggal sebelum ia lahir, sehingga ia dibesarkan oleh ibunya. 

Ilustrasi Adam Smith dengan bukunya The Wealth of Nations

Smith menerima pendidikan dasar di Kirkcaldy sebelum melanjutkan ke Universitas Glasgow pada usia 14 tahun, di mana dia belajar di bawah bimbingan Francis Hutcheson, seorang profesor yang sangat berpengaruh dalam bidang filsafat moral.

Pada tahun 1740, Smith melanjutkan pendidikannya ke Universitas Oxford di Balliol College. Namun, ia merasa kurang puas dengan sistem pendidikan di sana, yang dianggapnya kuno dan kurang inovatif dibandingkan dengan Glasgow.

Setelah kembali dari Oxford, Smith mulai memberikan kuliah umum di Edinburgh pada tahun 1748. 

Pada tahun 1751, ia diangkat menjadi profesor logika di Universitas Glasgow, dan setahun kemudian, ia menjadi profesor filsafat moral. 

Selama masa jabatannya di Glasgow, Smith menulis karyanya yang pertama, "The Theory of Moral Sentiments" (1759). 

Buku ini membahas bagaimana simpati dan keadilan merupakan dasar bagi perilaku manusia dan interaksi sosial.

Pada tahun 1764, Smith diangkat menjadi tutor pribadi bagi Henry Scott, seorang bangsawan di Buccleuch, Skotlandia. 

Tugas ini membawanya dalam perjalanan dua tahun ke Eropa, termasuk Prancis dan Swiss, di mana ia bertemu dengan tokoh-tokoh terkemuka seperti Voltaire, Jean-Jacques Rousseau, dan Franรงois Quesnay, yang memengaruhi pemikiran ekonominya.

Setelah kembali ke Inggris, Smith menetap di Kirkcaldy dan mulai menulis karya utamanya, "An Inquiry into the Nature and Causes of the Wealth of Nations," yang diterbitkan pada tahun 1776. 

Buku ini menguraikan konsep-konsep penting seperti pembagian kerja, mekanisme pasar, dan kebebasan ekonomi.

"The Wealth of Nations" adalah karya yang mengubah cara pandang dunia terhadap ekonomi. 

Salah satu konsep utama yang diperkenalkan oleh Smith adalah pembagian kerja. Ia menunjukkan bagaimana pembagian tugas dalam proses produksi dapat meningkatkan produktivitas dan efisiensi. 

Contohnya, dalam pabrik pembuatan jarum, jika setiap pekerja fokus pada satu tahap produksi, hasil akhirnya akan jauh lebih banyak dibandingkan jika setiap pekerja membuat jarum dari awal sampai akhir sendiri.

Smith juga memperkenalkan gagasan tentang mekanisme pasar yang diatur oleh "tangan tak terlihat." (the invisible hand). 

Konsep dasar dari "tangan tak terlihat" adalah bahwa individu yang bertindak berdasarkan kepentingan pribadi mereka, tanpa disadari, berkontribusi pada kesejahteraan ekonomi secara keseluruhan. 

Ketika orang mengejar keuntungan pribadi, mereka secara tidak langsung mempromosikan keuntungan masyarakat karena mereka harus menghasilkan barang dan jasa yang diinginkan orang lain.

Misalnya, seorang pengusaha yang ingin menghasilkan keuntungan akan memproduksi barang yang dibutuhkan atau diinginkan oleh konsumen. 

Untuk bersaing dengan pengusaha lain, dia harus menawarkan produk dengan kualitas baik dan harga yang kompetitif. 

Dalam upayanya untuk mendapatkan keuntungan, pengusaha ini sebenarnya membantu meningkatkan kualitas barang dan jasa yang tersedia di pasar, serta menjaga harga tetap terjangkau.

Smith berpendapat bahwa harga dan kuantitas barang di pasar ditentukan oleh kekuatan permintaan dan penawaran. 

Ketika permintaan terhadap suatu barang meningkat, harga barang tersebut cenderung naik. Kenaikan harga ini mendorong produsen untuk meningkatkan produksi. 

Sebaliknya, jika permintaan menurun, harga barang akan turun, dan produsen akan mengurangi produksi. Proses ini membantu menjaga keseimbangan antara permintaan dan penawaran.

Teori tangan tak terlihat juga menekankan pentingnya kebebasan ekonomi. 

Smith percaya bahwa campur tangan pemerintah yang berlebihan dalam ekonomi, seperti pengenaan berbagai regulasi dan pembatasan, dapat mengganggu mekanisme pasar alami. 

Ia berargumen bahwa kebebasan individu dalam berusaha dan berdagang akan menghasilkan inovasi, efisiensi, dan pertumbuhan ekonomi yang lebih besar.

Namun, Smith juga mengakui adanya kebutuhan untuk beberapa bentuk intervensi pemerintah dalam kasus-kasus tertentu, seperti penyediaan barang publik (seperti jalan raya dan pertahanan nasional) dan regulasi untuk mencegah praktik monopoli atau kecurangan.

Teori tangan tak terlihat Adam Smith memiliki pengaruh besar terhadap perkembangan teori ekonomi klasik dan menjadi dasar bagi sistem ekonomi pasar bebas yang diterapkan di banyak negara saat ini. 

Prinsip-prinsipnya tentang kebebasan individu dan efisiensi pasar masih relevan dan dijadikan acuan dalam perumusan kebijakan ekonomi modern.

Namun, teori ini juga mendapat kritik. Beberapa kritikus berpendapat bahwa pasar bebas tidak selalu menghasilkan hasil yang adil atau optimal.

Hal ini terutama dalam situasi ketidaksetaraan ekonomi, ketidakmampuan pasar untuk menyediakan barang publik, dan dampak negatif eksternalitas seperti polusi lingkungan. 

Para ekonom modern sering berdebat tentang sejauh mana intervensi pemerintah diperlukan untuk mengoreksi kegagalan pasar dan memastikan distribusi kesejahteraan yang lebih merata.

Hingga hari ini, karya dan pemikiran Adam Smith tetap relevan. Banyak konsep yang ia kemukakan masih digunakan sebagai dasar analisis ekonomi dan kebijakan publik. 

Bahkan di era globalisasi dan teknologi digital, prinsip-prinsip pasar bebas dan kebebasan ekonomi yang diadvokasi oleh Smith tetap menjadi topik utama dalam diskusi ekonomi.

Smith mengemukakan bahwa pasar yang bebas dari campur tangan pemerintah akan mengatur dirinya sendiri melalui mekanisme "tangan tak terlihat".

Dia juga menekankan pentingnya pembagian kerja, yang meningkatkan efisiensi dan produktivitas.

Smith percaya bahwa dengan membiarkan individu mengejar kepentingan pribadi mereka, mereka secara tidak langsung akan memajukan kepentingan umum. 

Prinsip-prinsip ini menjadi dasar bagi perkembangan ekonomi kapitalis dan liberalisme ekonomi.

Setelah penerbitan "The Wealth of Nations," Smith diangkat sebagai komisaris bea cukai di Edinburgh pada tahun 1778, posisi yang ia pegang hingga akhir hayatnya. 

Smith meninggal pada 17 Juli 1790, di Edinburgh, dan dimakamkan di Canongate Kirkyard.

Warisan Adam Smith tetap hidup dalam teori dan praktik ekonomi modern. Karyanya menjadi landasan bagi banyak konsep dan kebijakan ekonomi yang berlaku hingga saat ini. 

Pemikirannya tentang kebebasan ekonomi, peran pasar, dan pembagian kerja terus menjadi bahan kajian dan diskusi di kalangan ekonom, akademisi, dan pembuat kebijakan di seluruh dunia. //Rad

Type above and press Enter to search.

close